Kamis, 17 April 2014

SUKA DUKA PAGELARAN SENI


Nama         : Febe Yuli Triana
No.              : 12




 PAGELARAN OH PAGELARAN

Semua yang diceritakan di sini benar-benar real terjadi dari perencanaan apa yang akan ditampilkan kelas XII IPA 1, kejadian-kejadian yang aku alami selama latihan pagelaran hingga hari H dimana pagelaran dilaksanakan.
Pagelaran, kalo denger kata ini yang ada di pikiran itu kudu latihan rutin, kudu pinter-pinternya bagi waktu dan tentunya bener-bener “menggaringkan diri” terlebih dahulu, karena pagelaran tentunya ngerogoh kocek yang mendalam. Begitu Pak Saiful bilang kalo bulan Desember ngadain pagelaran, mood jadi turun drastis. Jelas turunlah, banyak keluar-keluarnya, sering kumat sakitnya, dan jelas aja lah kalo keluar bentar aja udah diomelin sama papa, sekalipun itu kerja kelompok. Kalo udah lebih dari 1 jam biasanya papa pasti SMS suruh pulang. Belom juga uang saku cuman Rp 12.000,00 kudu ngirit sengirit-ngiritnya demi pagelaran, ini semua karena aku juga gak ngrepotin orang tua ataupun minta Oohku (a.k.a Kangmas) minta duit keterusan.
Sebelum ke latihan, terlebih dahulu kita tentukan konsep, ketentuan latihan dan siapa yang akan melatih kita. Jujur saja, kelasku ini memang lambat untuk menentukan konsepnya, tapi aku juga gak bisa nyalahin koordinatornya juga, karena selain anak-anak kelasku yang terlalu susah kalo buat kasih pendapat dan kadang ada yang ngusul tapi gak ditanggepin, tugas-tugas selain pelajaran seni musik pun menumpuk, makanya kita susah cari waktu buat diskusinya.
Tema pagelaran tahun ini adalah“Culture Project”, dan akhirnya kita mengambil akulturasi Jawa-Hiphop. Ini dikarenakan kelas kita kebingungan untuk mengambil keputusan saking anak-anaknya susah buat berpendapat dan menurutku memang sebagian besar anak-anak punya skill di tari Jawa dan Hiphop. Untuk pelatihnya, kita agak kesulitan untuk mencari para pelatihnya. Untungnya, Hakim langsung dapet Pak Darsono buat nglatih gamelannya. Dan untuk penari Hiphop dan Jawanya mau dilatih sama Bu Ismi dan Mbak Wildha.
Untuk koordinasi anak-anaknya, tari Hiphop membutuhkan 6 anak, tari modern 6 anak, sinden 2 orang (salah satunya merangkap jadi dalang), 11 anak untuk pemain gamelan dan sisanya jadi Crew, namun crew ini bukan berarti mereka sisaan, tapi memang dikhususkan untuk membuat penampilan gak garing. Waktu diskusi, Sandra nyuruh anak-anak pilih bagiannya, untuk aku sendiri karena dari kecil aku memang skillnya lebih terasah ke tarian yang lebih modern, jadi aku pilih masuk ke tari Hiphop aja. Soalnya secara gerakan, aku memang lebih cepat menguasai gerakan Hiphop ketimbang gerakan Jawa dan tentunya aku menghindari make up yang SUPER TEBEL ketika mau tampil di hari H-nya karena aku alergi BEDAK PADAT.
Pas diskusi, si Intan gak berangkat, jadi dia cuman SMS aku. Aku tanya dia mau masuk yang apa, begitu dia bales, aku langsung kaget kalo dia pilih ke Hiphop. Jujur saja sih, dia basicnya bukan di menari, dia justru lebih perfect ketika dia berakting. Untung banget dia telat bales SMSnya karena Hiphop sudah pas 6 anak, jadi aku gak bisa bilang ke Sandra kalo dia pilih Hiphop. Kalo dia beneran masuk ke Hiphop, takutnya anak-anak kuwalahan gara-gara Intan gak bisa nguasai gerakannya.
Ketentuan-ketentuannya adalah setiap siswa diwajibkan untuk menabung Rp 2.000,00 per harinya (termasuk hari Minggu). Itu dilaksanakan dari tanggal 23 Agustus 2013. Untuk latihannya adalah kalo telat dikenakan SANKSI DAN DENDA. Tarif denda yang dipasang adalah Rp 500,00 per 5 menit apabila gak ijin. Kalo gak berangkat karena sakit berat (Meriyang dan penyakit berat lainnya) gak dikenakan sanksi TAPI harus SMS ke Shifa atau Farid, tapi kalo sampe gak dateng latihan sekalipun alasannya pusing atau ada keperluan keluarga dan gak ada ijinya, akan dikenakan denda Rp10.000,00. Untuk sanksinya sih, kalo telat disuruh lari muterin lapangan, baik latihan di SMAGA ataupun di tempat manapun kita akan latihan. Hukuman ini ditetapkan supaya anak-anak dilatih kedisiplinannya sekaligus untuk menambah uang kas Pagelaran.
Hari Minggu, sekitar pertengahan September, adalah latihan perdana kelas XII IPA 1. Latihan ini tempatnya di SD Panjang Wetan 1. Pertama kali latihan itu udah ada yang kena denda dan telat. L Masih inget betul yang disuruh lari muterin lapangan itu si Tyas, Nurul, Lutfan dan Novan. Mau lari berapa kali pun ya gak bakalan ngos-ngosan lah orang lapangannya super mini. Tapi, kejadian buruk menimpa si Umi. Awalnya, semua helm dibawa masuk ke kelas, tapi helmnya Umi gak dibawa. Pulang-pulang helmnya udah gak ada di meja deket papan mading SD PW 1. Pada heran sih orang tempatnya sepi, Pak sama Bu Bonnya juga gak punya motor, tukang-tukang yang pada keluar masuk juga pake sepeda, tapi kenapa bisa langsung hilang begitu aja? Aneh sihh. Ckckck!!
 Latihan perdana ini emang molor banget, soalnya yang bisa ambil sound dan tahu alamat rumah Bu Ismi cuman Hakim dan Hakim sendiri berangkatnya mepet. Begitu dateng, aku baru “ngeh” kalo Bu Ismi dan Mbak Wildha yang dimaksud itu ternyata Mama dan Mbaknya Widya, temenku dari Bernardus. Sebenernya sih aku mau ngomong ke Sandra langsung kalo mereka itu gak begitu enak orangnya apalagi Mbak Wildha itu cuman spesialis tari modern bukan Hiphop, tapi karena dah kelanjur di TKP dan “ngeh” ya gak enak lah kalo ngomong. Awalnya sih waktu dijelasin nyambung, tapi begitu Bu Ismi tunjukin video tarian Jawa sudah mulai disconnect sih setengahnya. Tambah lagi lagu-lagu yang disetel Mbak Wildha gak sesuai sama yang kita ingini.
Keesokan harinya, mereka SMS Sandra kalo mereka gak bisa nglatih kita. Semua pada kaget dan galau karena sampe waktu itu cuman kelasku yang belum dapet pelatih yang bener-bener mutlak. Karena gak punya pelatih, latihan break dulu untuk tari Jawa dan Hiphopnya. Kita semua rembug lagi dan cari-cari pelatihnya dan kita semua dapet Bu Nanik sebagai pelatih tari Jawanya dan Mas Tio yang melatih anak-anak Hiphop. Puji Tuhan deh latihan bisa dilaksanakan lagi.
Namun, selama latihan berlangsung, alur cerita pun belum jadi. Aku pun juga prihatin, cuman  yang namanya totalitas itu gak bisa yang namanya instan. Pembuatan cerita pun juga memakan waktu hingga 2 Minggu karena ada ketidakcocokan, baik Hiphop maupun Jawa.
Nah, untuk Hiphop, karena kita semua memang pemula, ya semua gerakan gak langsung bisa lancar. Hiphop pun juga mempunyai gerakan dasar. Pertama sih aku agak kesulitan untuk belajar gerakannya. Tapi, lamban laun juga gerakan yang diajarin sama Mas Tio pasti “kecantel” di pikiran. Di rumah pun kadang nari-nari sendiri sampe dibilang orang stress sama Cicikku (Cicik = Mbakyu) saking gak bisa diem. Anjingku pun juga sering keganggu tidurnya, bahkan kalo aku sendirian di rumah terus nyalain lagunya, dia gak segan-segan bakal jeguk sekenceng-kencengnya. Bangun tidur pun juga stretching’nya yaa pake gerakan Hiphopnya.
Beda sama penari Jawa dan gamelan, penari Hiphop sih latihannya gak nentu, asal semua bisa dan Mas Tio juga bisa ya latihan bisa terlaksana. Untuk bulan Oktober, latihan gak bisa maksimal soalnya Mas Tio juga masih ada project di luar. Untuk latihan gabungannya, selama bulan November sih latihan pasti hari Minggu di sekolah kita tercinta. Semua anak-anak pasti lega kalo hari itu. Tapi, betenya latihan hari Minggu itu ya kalo latihannya udah lebih dari jam 12 ya Mama atau Papa pasti ngomel-ngomel lewat SMS. Ini nih yang bikin anak-anak merasa gak nyaman kalo latihan. Pasti latihan belom kelar itu udah disuruh pulang dan kalo gak pulang-pulang ya terpaksa besoknya gak boleh latihan babar blass.
Sayang, setiap kali latihan digabung jadi satu pasti ada yang gak berangkat dan banyak yang telat. Banyak anak-anak yang telat juga yang buat durasi latihan selalu lama. Jujur bete sih, pengen nyingkat waktu jadi buang waktu gegara kudu ngomplitin anak-anaknya. Tapi mau gimana lagi kalo dah kelanjur gini. Aku juga bete sama beberapa anak yang paling sering telat dan gak berangkat. Ya, mereka-mereka yang seperti ini bener-bener nyepelein latihan, padahal mereka belum menguasai bagian mereka sendiri.
Melihat kondisi anak-anak yang GAK prihatin sama yang namanya latihan (terutama anak cowok), aturan pun berubah. Denda yang tadinya bayar Rp 500,00 per 5 menit kini diubah jadi per menit untuk efek jera. Kemudian yang gak berangkat tanpa alasan dikenakan denda Rp 5.000,00. Pertengahan November pun juga mengingat XII IPA 1 belum pernah gabung latihannya, jadwal latihan pun dirembug lagi dan latihan gabungan pun ditentukan setiap hari Sabtu dan Minggu di SMA MASEHI, tapi aku request ke anak-anak kalo hari Sabtu aku pulangnya lebih awal untuk ke Gereja dan mereka mengijinkan.
Jujur saja, jadwal selain Sabtu dan Minggu yang anak-anak minta itu bener-bener gak adil. Ketika kita yang gak bimbel minta latihan di hari tersebut, mereka gak mau dan minta di hari yang lain dimana aku atau beberapa temen-temen yang les biasa ada les. Mau gak mau aku ngalah harus MBOLOS les karena keegoisan mereka dan untuk sesekali juga mbolos latihan karena aku gak mau uang lesku kebuang cuman gara-gara latihan. Padahal, selama latihan itu mereka kurang serius dan herannya kalo misal dah mending rame ya langsung mulai aja kek jangan nunggu personilnya komplit semua. Ckckckck
Ketentuan denda diperkeras pun juga gak memberi efek cerah. Masih saja anak-anak yang nyepelein, akhirnya kandidat sebagai penyumbang terbesar jatuh ke Aurora dan Intan (Sebut merk sesekali boleh yaa??). Mereka sih ikhlas-ikhlas aja buat bayar dendanya, cuman aku gak suka sikap mereka yang menyepelekan, belum juga si Intan gak mudengan, kalo telat kan efeknya gak bisa nginget-nginget gimana bagiannya dan anak-anak pada males lah kalo ngajarin berkali-kali tapi tetep gak mudeng.
Akhir bulan November adalah puncak dimana dalam 1 minggu, latihan bisa hingga 5 hari baik itu yang nari maupun gabungan semuanya. Ini semua karena persiapan yang masih belum matang. Padahal udah mau UAS dan kalo UAS otomatis latihan juga libur. Karena libur juga otomatis gerakan agak lupa. Jadi, kita bayar harga TO gak belajar karena latihan nonstop sampe hari H’nya. Aku sih mau-mau saja, cuman karena melihat sikon ini juga, prepare latihan buat Natalan di gereja aku tunda dulu, lagian juga untung dapet tugasnya gampang sih buat Natalannya. Dan latihan rutin ini, yang benar-benar handle latihannya adalah Mas Trinil.
Dan lagi-lagi aku dimarahi Papa karena tiap hari keluar terus, bikin repot Papa lagi buat anter jemput. Papaku orangnya juga tegas, sekali gak boleh pasti gak boleh. Minta jemput temen atau Cicikku yang nganter pun juga tetep gak dibolehin. Kalo sudah begini, aku udah gak bisa apa-apa lagi. Kalo dilawan, yang ada nanti gak boleh latihan sampe hari H. Daripada gini, Mamaku suruh aku ijin aja buat gak latihan dulu biar besok sampe seterusnya dibolehin lagi. Dan it’s real, akhirnya seminggu sebelum tampil latihan pun gak sampe diomeli lagi. Mungkin jurus naklukin Papa ala Mamaku pun ampuh. Hahaha!!
4 hari sebelum pagelaran, setiap paginya kita pasti ke GOR untuk nyelesaiin property dan siangnya kita ke SMA Masehi untuk latihannya. Property sebelumnya sudah dibuat di hari khusus dimana hari itu cuman buat property. Pembuatan property memang terbilang mendadak, karena kalo semua property diselesaiin di GOR, otomatis kita gak bisa ngangkut semua propertynya ke sekolahan. Contoh aja gubuk, ya kerangkanya aja yang dibuat di GOR. Nah property seperti tiang bendera, lesung dan tumbukan kita buat sampe selesai di GOR. Setiap jam setengah 1 kita-kita seperti aku, Fairuz, Ucup, Farid Shifa dan anak-anak lain yang rumahnya jauh dan males pulang pasti makan siang dan berangkat bareng. Makanya gak mungkin telat latihannya.
TO Online memang mitos. Untuk ketiga kalinya TO Online gagal total. Anak-anak XII IPA 1 pun bersukacita. Akhirnya anak-anak yang pas Selasa sekolah buat TO akhirnya pada transmigrasi ke GOR buat lanjutin property. Aku dari rumah juga nyusul tapi telat gara-gara nunggu Papaku selesai urusan dulu di luar. Property yang dilanjutin adalah atap gubug-gubug’annya. Seperti biasa, jam setengah 1 pasti kita meluncur ke SMA Masehi dan latihan berjalan dengan mulus. Sebagai selingan buat hilangin bosen karena latihan, anak-anak pada main muter-muter. Untung aku gak jadi korban bully’an anak-anak. Semua pada ketawa pas Novan disuruh muter sambil jongkok sampe 10x, begitu disuruh jalan cuman tuh anak yang gak sempoyongan sampe jatuh.
Rabu, 19 Desember 2013. Ini hari bener-bener dimana titik kerahatan XII IPA 1 muncul. Berbeda dari hari Senin dan Selasa berangkat pagi pulang sore yang standar-standar saja. Puncak kerahatan mulai muncul. Cuaca labil pada hari itu. Untung, sebagian besar anak-anak sudah sampai di Markas kita, SMA MASEHI. Pas masih sholat, suasana garing kayak kerupuk. Lagu yang di setel pun juga ngebosenin. Di sekolah cuman ada aku, Fairuz, Eka, Intan, Mas Trinil dan Fitri.Hujan pun turun pada hari itu. Buat ngilangin bosen, gantian HPku yang aku colokin. Pertama setel lagu Heavy Rotation, tapi si Fairuz minta Gangnam Style’an aja. Akhirnya aku, Fairuz, Fitri sama Eka joget-joget Gangnam Style gak karuan. Anak-anak sudah pada ke sekolahan lagi, dan HPnya Bima aku colokin lagi dan kita puterin lagu-lagu di HPnya Bima. Begitu lagunya ganti Oplosan, anak-anak cowok pada merapat hujan-hujanan di tengah lapangan dan goyang Oplosan.
Setelah refreshing sejenak, latihan lanjut kembali. Hujan pun semakin deras, anak-anak gamelan minta semua penari membubarkan diri, tapi Mas Trinil tetep maksain latihan. Karena ketegasannya, latihan pun tetap berjalan dengan tertib. Hujan makin deras dan deras, pemain gamelan dan sinden merapat ke tengah lapangan dan semua hujan-hujanan tanpa terkecuali. Hujan di hari itu memang membawa berkah, terbukti keesokan harinya tidak ada yang sakit kecuali Aisah (kemarinnya memang uda sakit, makanya dia masih sakit). Semenjak itu, 2 hari terakhir latihan bener-bener diseriusin.
Latihan di hari Kamis berjalan dengan mulus, cuman endingnya aja yang masih kurang. Karena lagi-lagi Intan salah melulu di bagian jalan bawa kain bendera. Sudah dibilangin berkali-kali jangan motong, dia motong terus. Dia juga dibilangin susah banget ditambah dia gak mau disalahin. Setelah latihan, kita evaluasi sebentar dan Mas Trinil pun mengevaluasi. Jujur, evaluasinya agak bertele-tele dan buang waktu. Dan beliau minta besok setelah gladi bersih, sekitar jam 19.00-21.00 kita latihan lagi. Jelas banget lah pada gak mau, apalagi juga daya tahan tubuh beda-beda. Dan besoknya aku dikabari kalo besok yang nari kumpul di GOR jam 1 untuk latihan sekaligus ngangkut barang-barangnya. Untung kita ke sekolahnya gak telat, tapi pas giliran kita yang gladi bersih malah hujan.
Esoknya, sekitar jam setengah 7 aku sudah sampai di sekolah. Bener-bener deg-degan sih, selain pagelaran juga nilai rapot yang bener-bener bikin deg-degan. Nunggu giliran make up, tangan dingin bange. Ngliatin anak-anak di make up juga takut sih gegara make up’nya tebel semua dan imbasnya nih Aku sama Mirra jadi ketebelen make up’nya. Ditambah kelupaan kalo yang Hiphop lipstiknya yang kalem-kalem warnanya PLUS gak usah ditebelin alisnya. Hadeehh!!
Akhirnya semua anak-anak udah prepare dan nunggu di deket panggung. Ngelihat kelas lain tampil dengan baik, jadi tambah deg-degan dicampur keringet dingin. Jatah XII IPA 1 pun muncul dan waktu tampil aku kaget kalo Papa, Mama sama Cicikku dateng nonton. Bener-bener keringat tambah banyak gara-gara deg-degan selama tampil. Tapi begitu udah ending, rasa deg-degan hilang seketika dan lega karena sudah tampil. Gak nyangka sih bisa tampil di depan banyak orang, terlebih lagi dapet aplause yang meriah. Seperti peribahasa “Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian”, aku bersyukur banget karena semua jerih payahku dan teman-teman lain gak sia-sia.
Sampe sekarang, semuanya mulai dari latihan, gerakan Hiphopnya, lagu-lagunya, adegan-adegannya masih saja keinget. Dan tiap kali dengerin MP3 lewat laptop, pasti lagu-lagunya aku masukin ke list lagu di media playerku.
Loading...

Ayo Gabung di Sini !!

Arsip Blog