Rabu, 30 April 2014

Pak Saiful Guru nya asik, kocak ,....... panggil aja pasha


Nama:   Nella Rosa Nainulhana
Kelas: XII IPA 1/23

Ini ceritaku mana ceritamu?
PART I
Tepat nya saya lupa tanggal berapa. Tapi saya inget betul itu hari senin .
Upacara, Kimia, Seni Musik, Batik, Biologi. Itulah jadwal mata pelajaran hari senin di kelas saya gan. Tapi kalau nggak ada upacara nih gan pulangnya lebih awal jadi enak.
Selain itu hari senin merupakan surga nya kelas saya gan. Mata pelajarannya wuiih nggak stress deh pokoknya, apalagi ada seni musik. Guru nya juga asik, kocak dll panggil aja pasha (pak saiful). Seperti tahun tahun sebelumnya Pak Saiful pengen ngadain event Pagelaran Seni lagi. Rencananya event tersebut bakal dilaksanakan tanggal 21 Desember 2013. Event itu sendiri diadain biar kita kita bisa nunjukin bakat dan kreatifitas yang kita miliki selama ini gan. Sebagai referensinya, kita diputerin berbagai video Pagelaran Seni punya alumni kakak kakak kelas SMAGA. Ada yang nari, nyanyi, drum band,arak-arakan ada juga yang main gamelan, dan lain lain banyak deh pokoknya. Setelah ngelihat video itu, pertemuan berikutnya kita bentuk panitia kecil gitu sama aturan aturan selama latihan pagelaran. Diantaranya koordinator, bendahara sama sekretaris. Lalu buat aturan aturannya yang masih saya inget 1)Tepat waktu, yang telat 5menit lari 2x lapangan basket, 2)yang nggak dateng latihan denda (saya lupa gan dendanya berapa), 3)latihan seminggu 2kali. Oh iya gan tema pagelaran itu sendiri CULTURE PROJECT.
Tema yang dipilih kelas saya akulturasi budaya jawa sama luar manca negara. Dimana ada beberapa penduduk di daerah jawa yang sangat kental dengan budaya dan adat istiadatnya lalu tiba tiba datang sebuah sekelompok orang yang sangat asing bagi penduduk tersebut. Sekelompok orang asing tersebut terlihat aneh dari cara penampilannya dan berbicara pun dengan bahasa yang sama sekali tidak bisa dimengerti. Kalo orang jawa bilang “ora mudeng” . Suatu ketika sekelompok orang asing itu dateng terus ngedance gitu dihadapan penduduk desa. Penduduk desa pun kaget dan bingung apa yang terjadi. Lalu mereka manggil sesepuh desa tersebut biar sekelompok orang asing itu dibubarkan. Akan tetapi sekelompok orang asing tersebut tetep bersi kukuh tidak mau pergi dari desa tersebut. Disitulah terjadi konflik yang sangat alot.  Sekelompok orang asing tersebut menantang orang desa untuk unjuk kehebatan masing-masing. Sesepuhpun setuju kemudian ngadain rapat ke warga desa tersebut. Akhirnya para muda mudi warga desa tersebut menampilkan sebuah tarian jawa dengan sangat luwes dan indah. Sekelompok orang tersebut sangat takjub melihat tarian itu. Merekapun minta ma’af dan meminta agar para muda mudi warga desa dapat mengajarkan tarian tarian tersebut. Dengan saling mengajarkan, merekapun semakin akrab dan hidup tentram.
Nah setelah menceritakan konsep yang kita buat itu akhirnya kita mengadakan musyawarah pembagian peran masing masing. Ada yang main gamelan plus sinden, nari jawa, tari modern (dance), dan crew. Pemain gamelan ada 11orang, sinden 2orang, nari jawa 6orang, tari modern 6orang, yang terakhir crew ada 5orang. Saya sendiri dapet peran nari jawa gan. Asli deh tu saya belom pernah yang namanya nari, jawa pula. Pembagian itu fix setelah sebelumnya ada juga yang minta ganti.
*TO BE CONTINUE
PART II
Hari demi setelah cari cari informasi kita dapet pelatih atas rekomendasi temen temen sejuta umat. Ada 3 pelatih gan yaitu pelatih gamelan namanya Pak Darsono, pelatih nari jawa namanya Bu Ismi dan pelatih dance anaknya bu ismi. Oh iya gan demi meminimalisir penggeluaran uang, temen temen kelas saya merelakan uang Rp2000 setiap harinya. Nabung itu dimulai tanggal 26 Agustus 2013. Uang itu dipake buat keperluan pagelaran gan. Kaya bayar pelatih , beli konsumsi, kostum, make up dan properti. InsyaAllah cukuplah.
Hari pertama latihan, saya sama temen temen ngumpul di SD PW gan. Disanalah bu ismi mengabdi jadi guru dan menyanggupi buat ngelatih kita. Sebenernya belum latihan sih cuma matengin konsep dulu aja. Bu ismi juga bertukar pikiran ama anaknya yang mau ngelatih dance gitu. Tapi temen temen yang dapet peran dance nggak pengen gerakannya aduhai terlalu lebay gan seperti yang dikonsep’in mbaknya itu. Akhirnya mbaknya (anak bu ismi) mikir mikir lagi. #nah lo. 
Keesokan harinya temen saya dapet sms gan dari bu ismi kalo ternyata dia nggak bisa ngelatih kita kita. Enggak tau alesannya kenapa. Ia memutuskan sepihak gan. Sakiiiiiiiiiiiiiittttt!!!.L Nggak profesional banget deh pokoknya. L
Mau nggak mau kita harus cari pelatih lagi. Sekian lama mencari, akhirnya ada usulan dari temen kalo ada pelatih nari namanya Bu Nani ia juga pelatih ekskul nari di SMAGA gan. Sedangkan yang dance sama Mas Tyo temenku kenal ama dia. Alhamdulillah gustiJ
Setelah mematangkan konsep ke pelatih pelatih kita, akhirnya kita latihan deh. Tapi kita berlatih secara terpisah. Soalnya nyesuai’in jadwal pelatih yang mau nggak mau kita harus ngalah . Buat yang main gamelan latihannya di SMP-SMA MASEHI setiap hari Jum’at ama Sabtu, terus dance di mall borobudur waktunya nggak mesti pokoknya ngikut yang ngelatih, sedangkan yang nari jawa di sekolah setiap hari kamis pulang sekolah tentunya. Kendala nggak ada yang punya tipe. Ada sih cuma rumah temen saya jauh bingit dan nggak mungkin untuk ke sananya. Alhasil kami para penari jawa pinjem deh tipe sekolah en kalo pinjem nggak boleh kalo nggak dipake di sekolahan. Di ruang 6 kita latihan. Busssseeet geraknya lemah lembut bingit. Nama tariannya ngangsu air. Dimana ada sekelompok para mudi bernari ama bawa kendi dan disitulah dicerita’in kehidupan yang ada di desa tersebut. Sayasendiri yang kaku,  ndak hafal hafal jadi minder sama yang lainnya. Kaki harus mendak (posisi berdiri tapi kedua kaki rada ditekuk sedikit) tangan harus luwes dll. Sampe udah ganti bulan pun saya masih tetep kaku nggak ada perubahan. L
Tapi saya pantang menyerah. Saya latihan sendiri di rumah pakek hape saya yang aku sengaja rekam musik tari jawa. Tangan saya terus saya latih biar bisa luwes ama kaki mendak. Sumfah pegel banget gan. Keram keram tuh kaki.Yang tadinya aku diomong temen-temen terus gara-gara paling kaku akhirnya sekarang dipuji katanya luwes banget. Aah jadi malu gan. Setiap hari minggu pagi jam 10.00wib kita ngadain kumpul bareng di sekolah buat bahas sejauh mana latihannya. Setiap ngumpul itu masih ada gan yang telat sama ijin yang nggak jelas alhasil harus lari deh. Dipikir-pikir lagi, hukuman lari tersebut nggak ngefek gan malah kaya’nya nih ya pada nyepelin gitu. So ada peraturan baru nih. Bagi yang telat 5menit sama yang ijin kecuali sakit dapet denda Rp2500 lumayan kan buat tambah-tambah pemasukan. Saya gendok banget gan ama temen saya, telaaaaaaaaaaaaaatt mulu kerja’annya. Telatnya itu lho lama banget terus nggak minta ma’af lagi. Cuma nunggu 1 orang latihan jadi waktu banyak yang kebuang. Ya siih denda itu emang lumayan buat pemasukan tapi saya nggak ikhlas aja dateng on time tapi musti nunggu tu anak.
*TO BE CONTINUE
PART III
Awal bulan Desember latihan pagelaran sempet ditunda gan gara-gara , ada ulangan semester 1. Alhasil kita harus fokus ke ulangan semester dulu. Kalo dipaksa’in latihan nggak mungkin gan soalnya nilai semester 5 ini masih jadi syarat buat masuk PTN.
Sampe bulan Desember itu kita belum pernah latihan bareng antara dance nari sama gamelan. Kurang lebih 2minggu sebelum Pagelaran kita juga bingung belum nemu ending dari latihan pagelaran ini gan. Kesalahan terbesar kita itu nggak pernah ngumpulin semua pelatih-pelatih kita buat diskusi cerita awal hingga akhirnya gimana. Disaat Bu Nani (pelatih tari jawa) bisa, Mas tyo kalo nggak Pak Darsono yang nggak bisa, giliran mereka bisa eeeh Bu Nani yang nggak bisa. Selalu begitu L
Disitulah kita semua bingung pingin nangis pasalnya kelas-kelas yang lain udah pada beres gan latihannya tinggal matengin doang. Kalo dibanding kelas saya wuuiih jadi minder. Ada usulan dari temen buat minta tolong sama orang gor jetayu namanya Pak Trinil. Dia seorang seniman gan. Ahli katanya. Perwakilan dari temen kelas langsung capcus ke Gor Jetayu buat ketemu Pak Trinil.
Sorenya kita mustusin buat ngumpul bahas ending dari Pagelaran gimana, pelatih yang dateng Cuma Bu Nani sama Mas Tyo. Ada pro kontra gan sama lagu yang dipilihin Mas Tyo buat akulturasi. Judulnya kalo nggak salah Jogya Under Cover. Ada yang bilang nggak ngena blablabla. Tapi dipikir-pikir lagi kalo ganti lagu juga musti ganti gerakan dan waktu pagelaran udah deket gan. Akhirnya kita setuju deh sama lagu yang dipilihin Mas Tyo tapi yang ngarang gerakan Bu Nani J. Sebenernya sore itu Pak Trinil mau diajak ngumpul sekalian gan tapi Pak Trinil nggak mau takut ntar dibilang sok ngatur sama pelatih-pelatih kita. YasudalahJ
Kita latihan akulturasi sore itu juga gan di Aula sekolah. Nggak sampe malem si. Bu Nani nyontohin gerakannya step by step. Nggak kerasa udah hampir maghrib kita mutusin buat udahan latihannya soalnyaa Aula sekolah angker gan jadi pada nggak mau ambil resiko.
PART IV
H-19 kita mulai sering latihan lagi gan. Pas hari minggunya kita ngumpul di sekolah ada Pak Trinil juga. Saya dateng telat soalnya musti nganter enyak ke pasar tapi udah ijin sama Farid lewat sms. Farid itu temen sekelas saya gan. Dia diamanahi temen-temen buat ngasih informasi latihan pagelaran kapan aja. Jadi saya nggak kena denda. Jam 11.00wib mungkin saya baru dateng. Udah banyak yang disampai’in Pak Trinil ke temen-temen. Selain bahas konsep ending ternyata Pak Trinil juga bersedia bantuin buat properti. Baik banget ya?.
Jam 11 lebih kita semua on the way ke SMP-SMA Masehi. Latihan barengnya disana gan soalnya disana ada gamelan yang pastinya kita udah ijin dulu sama kepala sekolahnya. Dan kita dipersilahkan dengan senang hati . Terimakasih bu J
Latihan pagelaran kita sampe situ masih 75% gan sedangkan properti yang mau dibuat masih 0% alias belum apa-apa . L
Latihan bareng nya belum begitu mateng sampe H-11mungkin. Gilak kan?. Ditambah kostum belum tau. Sebenernya masalah make up sama kostum udah dijamin Bu Nani. Tapi saya khawatir banget soalnya Bu Nani pergi ke surabaya kira-kira 1minggu. Nah saya takut nanti kalo ternyata kostumnya ada yang nggak selera sama ndak muat. Jadi aku minta alamat rumah yang nyewa kostum itu. Rumahnya nggak jauh dari rumah saya gan. Malem harinya saya ke rumah tersebut sama Fitri, Arini, Bima, N Fajril buat lihat kostumnya. Ternyata oh ternyata, kostum yang buat penari kecil-kecil gan. Yang ada hanya buat pemain gamelan cowok. Untung aja saja saya inisiatif ngecek kostum itu gan. Coba kalo nunggu Bu Nani pulang dari Surabaya? Apa jadinya?. Perjalanan menuju rumah saya, saya berhenti dirumah tetengga saya rias penganten. Disana nggak ada gan kostum buat nari. Saya malah direkomendasi ke jalan Teri Nasi daerah panjang. Katanya disana nyewain baju-baju penari. Keesokan harinya saya laporan sama temen-temen dan sepakat buat ke alamat tersebut. Setelah tanya orang-orang , akhirnya nemu juga rumahnya J. Namun kita harus nunggu soalnya orangnya lagi pergi. Kurang lebih 30menit, orang nya dateng. Kostumnya sama aja kecil-kecil.. kita basa basi bilang kalo mau dirembug dulu. Pencarian kita nggak sampe situ gan, kita lanjut pergi ke rias penganten.  Kita kaya lagi konvoi. Rame-rame naik motor. Tiba-tiba temen saya HIV gan (Hasrat Ingin Vivis) lalu berhenti di kodim tempat dimana bapaknya kerja. Sambil nungguin dia saya beli kacang ijo favorite dulu waktu SMP. Tiba-tiba ada sms dari temen saya katanya dia lagi ambil helm yang ketinggalan di panjang. Saya bales suruh nusul. Lama banget nunggu temen saya yang lagi ambil helm, kita kita mutusin buat lanjut ke rias penganten berikutnya. Ternyata orangnya lagi pergi. Sepi banget nggak ada orang di rumah itu. Di telpon juga nggak diangkat-angkat. Temen saya yang ketinggalan, udah saya sms buat nusul ke alamat yang saya kasih. Akan tetapi mereka berdua salah alamat . mereka ketempat rias penganten gang 12 A bukan gang 13A. Akhirnya kita ke sana dan setelah ngobrol apa dan maksut tujuan kita kesana sama yang punya rumah, kita disuruh lihat bajunya di daerah kraton. Nggak lama kita langsung ke daerah yang dimaksud. Kostumnya Cuma ada buat pemain gamelan yang cewek. Itu artinya penari jawa belum dapet dan harus cari lagi. Malem harinya saya sama Fitri  pergi ke daerah kampus STIMIK atas rekomendasi dari enyak saya. Dan keesokannya temen-temen penari jawa setuju dengan kostum tersebut.
Hampir setiap hari kita latihan di SMP-SMA Masehi jam 2 siang soalnya sekolahan kalo paginya dipake buat kegiatan belajar mengajar. Sedangkan paginya buat properti dari jam 09.00wib-jam 12.00wib di gor jetayu. Kenapa di gor jetayu? Soalnya properti yang kita buat itu ada gubugnya. Kalo di sekolahan nggak jamin bisa aman mesti ada aja tangan-tangan jahil. Jam 12.00wib lebih ISHOMA. Biasanya saya dianter jemput babe saya gan. Saya jam 12.00wib pamit pulang buat ISHOMA. Udah sholat ama makan, sebelum berangkat buat latihan, saya masak omelet dulu gan buat temen-temen. Lumayan lah buat isi perut.
PART V
H-3, latihan pagelaran temen-temen malah pada loyo. Minta libur latihan. Gila banget tuh temen saya gan. Kompak aja belum tapi minta libur. Helllooo..?!!!. ada yang pro ada juga yang kontra. Ahkirnya Pak Trinil nyuruh kita-kita buat duduk melingkar sama mata terpejam. Disitulah kita dikasih motivasi, nggak boleh ego dll. Pertamanya saya konsentrasi gan. Tapi lama kelamaan pembawaan Pak Trinil jadi membosankan. Kalimatnya itu lho? diulaang-ulang mulu.
H-3 cuaca juga nggak bersahabat banget gan mendung terus. Tapi kita harus latihan nggak boleh manja. Oh iya di Gor Jetayu ada event SMAGA CUP. Pagi itu ada sms dari temen saya intinya kalo dimintain uang parkir bilang aja mau ketemu Pak Trirnil jadi nggak usah bayar. Dapet sms gitu temen-temen pada ngelancir masuk aja gan ke Gor. Ada yang bisa nolak ada juga yang masih dimintain uang. Dengan suara keras saya bilang “MLEBU BAEEEEEEEEEEEEEEEEEEE” artinya masuk ajaaaaa. Temen- temen saya yang udah di gor ikut-ikutan bilang gitu. Alhasil tukang parkirnya marah banget terus nemui Pak Trinil. Dimaki-makilah Pak Trinil. Rasanya nggak enak hati banget saya sama beliau gan. Saya sih mau mau aja diminta’in uang parkir, tapi masalahnya parkirannya aja nggak dijaga gan itu kan sama aja kita dipalakin?.
PART VI
Dihari yang sama, seusai buat propeti kita langsung on the way ke SMP-SMA Masehi. Pas giliran penari jawa tampil, hujan turun deres banget. Kita latihan narinya di lapangan. Walopun ujan tapi kita tetep latihan. Itu pertama kalinya saya ujan-ujannan gan. Rahat dingin brrr...semuanya ikut ujan-ujanan biar adil. Alhamdulillahnya nggak  ada yang jatuh sakit. Hujannya berkah J
H-2 hujan deres banget sampe sampe lapangan banjir gan. Nggak dilapangan doang gan, di jalan deket sekolah situ banjirnya semata kaki. Akhirnya nggak jadi latihan gan.
H-1 kita nggak latihan Cuma buat propeti. Sorenya ke SMAGA buat gladi bersih. Properti yang kurang cuma gubug. Dan itu tugas temen-temen cowok. Mereka ngelembur sampe set.1 pagi. Kesian L
Hari H nya kita disuruh berangkat jam 05.00wib buat make up. Yang make-up’in Bu Nani beserta para asistennya. Asli deg-degan banget cuy.. kelas saya dapet urutan nomer 5. Sebelum tampil kita berdo’a agar sukses dalam pagelaran ini ganJ
BISMILLAHI ROHMANNI ROHIIM J
Setelah tampil rasanya legaaa banget puas dengan semuanyaJ
terimakasih buat ALLAH SWT, orang tua, teman-teman, Bu Nani, Mas Tyo, Pak Darsono, Pak Trinil J
Loading...

Ayo Gabung di Sini !!

Arsip Blog