Kamis, 17 April 2014

HERE WE GO... THE DUBSTEP OF JAVA CRESENDO.


EKA MILATINA ROSADA
XII IPA 1 / 09

CULTURE ‘’LAST’’ PROJECT
Pertama kali yang dipikirin tentang kelas dua belas? Kelas dua belas itu.... jadi orang yang sibuk banget !. Lho kenapa? Yaa ada foto yearbook (pasti) dan ada PAGELARAN.
Well,,, buat pagelaran kali ini panitia ngambil tema CULTURE PROJECT. Dimana nanti kita bakal nampilin perpaduan dua budaya dalam suatu pementasan seni. Oyaa selain nampilin seni tari, kita juga nampilin gamelan buat musik pengiringnya. Dan saya termasuk dalam grup gamelan.
Sebuah pertunjukan pastinya punya tema. Especially Pashaiful memberikan waktu (pas jam pelajarannya) buat ngebahas tema pagelaran kelas. Pas pertama kali ngebahas, kita masih ‘galau’. Kita punya banyak pilihan. Afrika, American, India, dan lainnya. So, bahasan awal gagal !. Next meeting, kita baru bisa paham sama konsep. Awalnya kita pilih tema akuturasi Indonesia-Afrika, tapi ternyata udah di pake. Indonesia-Eropa, Indonesia-Arab (sudah dipake juga). Oke the last, Indonesia-Amerika, terus ada tambahan buat nampilin semua itu pake konsep opera. The theme is done !
Oke kelar bahas tema, kita membagi pemain. 13 anak bermain gamelan (plus dalang-sinden), 6 anak menari Hiphop, dan 11 anak lagi menari Jawa (plus kru).
Lanjut ke pencarian pelatih. Yang pasti kita gak sampe bikin acara macam Indonesian Idol dsb. Sembari matengin konsep, kita juga bahas siapa-siapa pelatih yang kira bakal kita hubungi. Buat gamelan, kita pilih pelatih Pak Dharsono. Tapi buat tari Jawa dan dance-nya kita kalah cepet sama yang lain. Pak Bambang (dipake), mas Willy (dipake), mbak Tantri (dipake). Hampir saja kita gak dapet pelatih. Secercah harapan pun muncul. Kita minta bu Ismi buat ngelatih kita dan hari minggu nanti kita bakal ketemu sama beliau.
Udah jam 10 pagi, dan waktunya buat ketemu ibu Ismi. Supaya semua disiplin, kita juga bikin aturan, bakal ada hukuman/denda buat yang telat/gak dateng latian. Setelah ketemu bu Ismi, ngomong ngalor-ngidul, lihat video tari hasil karya beliau. Kita ambil kesimpulan kalo kita gak sreg dan sevisi sama bu Ismi. Banyak temen sekelas yang juga berpendapat kayak gitu. Kita ngerasa jenis musik yang dipilih kurang update dan (buat kita) gerakan tarinya lebih pantas buat ditarikan oleh orang yang lebih dewasa dari kita.
Hari-hari berselang. Kita masih yakin sama pilihan kita. Sampai,,, suatu hari Sandra bilang kalo bu Ismi secara sepihak ngambil keputusan batal ngelatih kita. Entah alasannya apa. Pastinya ini bikin kita kaget dan kecewa. Sementara waktu makin mepet, dan belum tentu kita bisa cepet dapat pelatih lain.
Kita ulang lagi dari awal. Rembugan pelatih, matengin konsep, nyari nama pementasan dll. Akhirnya tanya sana-sini, buat pelatih Jawa kita minta bu Nani buat ngelatih (untungnya masih belum ngelatih). And Hiphop kita minta mas Tio buat ngelatih kita. So, masing-masing grup sudah bisa mulai buat latihan.
Next Sunday, kita kumpul buat ngerancang jalan cerita opera. Disini ini salah satu bagian yang paling menyenangkan. Disinilah kita kumpul bareng-bareng, banyak ide yang muncul, dan pastinya ada selingan guyon khas anak muda. Tentang jalan cerita opera kami, dimulai dari kehidupan pedesaan yang tentram, gadis-gadis yang menumbuk padi, para lelaki yang sibuk bertani. Kemudian ketentraman mereka terusik dengan kedatangan orang-orang kota yang secara sengaja memainkan tape mereka dan kemudian menari didepan mereka. Orang desa yang gak tahu apa-apa keheranan melihat gerakan-gerakan ‘aneh’ yang dilakuin orang kota tsb. Sedang asyik-asyiknya menari, salah seorang dari orang desa mematikan tape milik orang kota. Kemudian terjadi cekcok diantara meereka. Hampir saja mereka hendak berkelahi. Untungnya salah seorang dari orang desa melerai dan meminta orang kota untuk melihat terlebih dahulu tarian mereka. Kemudian gadis-gadis itu menarikan sebuah tarian yang bernama Tari Ngangsu. Mereka menari dengan sangat luwes dan gemulai. Sampai-sampai orang-orang kota itu terkagum-kagum melihatnya. Selesai para gadis desa menari, mereka terlibat sebuah percakapan dimana orang kota mengajak untuk mengakulturasikan dua budaya mereka dan orang desa pun menyetujuinya. Mereka pun menari bersama-sama tarian akulturasi budaya (dalam konsep ini kami sudah punya ide untuk mengibarkan bendera, tapi karena kesibukan berlatih, konsep ini jadi agak terlupakan beberapa saat).
Proses berlatih kami berlangsung secara terpisah. Karena kebetulan saya masuk di grup gamelan. Jadi saya kayaknya bakalan lebih banyak cerita proses latihan grup gamelan.
Gamelan ini kita dilatih sama pak Dharsono. Waktu awal latihan (di SMA Masehi), kita belajar macam-macam alat gamelan, gimana teknik mukul tiap alat, and nada dasar. Oyaa ternyata di gamelan itu ada gong (Ucup), ada kenong (Farid), slenthem (Fairuz), kendang (Reza), saron (Hakim, Shifa), saron cilik (Arin), bonang barung (Dila), bonang penerus (Shofa) dan demung (Icha, saya). Waktu awal latian sih, semua gak ada masalah sama alat masing-masing. Kecuali Shofa dan Dila yang waktu itu pegang bonang penerus sama bonang barung. Emang rada-rada susah juga sih, soalnya kudu nyari celah nada pas maininnya.
Oke lanjut,, next meeting kita ada rolling pemain. Farid yang tadinya pegang kenong tukeran sama Dila. Tapi, Farid juga tukeran lagi sama Shofa. Jadi Farid pegang bonang penerus, Shofa pegang bonang barung.
Awalnya kita belajar lagu Gambang Suling. Sebenernya lumayan gampang juga not angkanya, tapi nyatuin jadi sebuah alunan nada yang bagus ternyata gak gampang. Dan kebetulan yang main bonang barung sama bonang penerus juga belum terlalu mahir buat ngepasin nadanya. Sambil latian lagu Gambang Suling, Pak Dhar juga nambahin buat Gangsaran (pembuka gendhing). Setelah Gambang Suling dinilai cukup oke, kami lanjut ke lagu Prau Layar. Kesulitan dilagu ini adalah ngapalin not angkanya. Gak seperti Gambang Suling yang angkanya mirip-mirip, not angka di Prau Layar cukup bervariasi. Oyaa Farid juga kesulitan di bagian intro lagu. Dimana dia harus mukulnya tiga, malah kadang mukulnya empat kali dan bikin alunan musik jadi gak pas. Sampe hampir semua anak di grup gamelan gemes and gantian buat ngajarin si Farid. Setelah lumayan lancar, kami lanjut ke lagu yang ketiga. Yaitu Aja di pleroi. Lagu ini dinyanyikan buat pendukung suasana cekcok antara orang desa dan orang kota. Di lagu ini kesulitannya masih sama, dimana Farid masih susah ngepasin hitungannya. Buat not angkanya malah tambah susah, karena bervariasi dan malah tambah banyak.
Setelah ada tiga lagu yang kita kuasai, tiba-tiba pak Dhar nantangin kami buat tampil di pendopo alun-alun, hari Sabtu tanggal 23 November 2013. Karena disana nantinya akan ada Nanggap wayang, dan kebetulan yang ngiringi itu grup gamelan pak Dhar dkk. Pak Dhar-nya sih sambil senyum-senyum gitu waktu nawarinnya. Kayaknya seneng banget bikin anak-anak kaget sama bingung antara pingin nge-iya-in sama malu-malu gak yakin. Akhirnya kami nge-iya-in tantangan pak Dhar (gak yakin). Nah gara-gara tantangan pak Dhar ini kita jadi sepakat buat nambah frekuensi latian yang tadinya seminggu sekali jadi seminggu tiga kali, dua kali latian pendalaman dan sekali dengan pak Dhar. Oyaa pak Dhar juga minta kami untuk undang bu Endang and Pashaiful buat hadir di pentas kami nanti. Yang pasti selain ngundang guru sekolah, kami ngajakin temen-temen buat dateng nonton gamelan.
H-7 tampil di pendopo, pak Dhar bilang supaya kami check sound hari selasa di belimbing jam 7 malem, buat persiapan tampil. Rasanya deg-degan, gak tenang, pokoknya gak enak banget. Mungkin karena ini penampilan pertama kali yaa. Saya sendiri sampe gak bisa tidur nyenyak, mimpi gamelan, sempat stres juga gegara terlalu nervous.
H-5 (hari selasa) kami jadi check sound di jalan belimbing. Sebenernya kami janjian kumpul di Smaga, karena gak pada tau tempatnya. Kami janjian kumpul jam tujuh, sekalian keluar makan. Kebetulan sorenya kami juga ada kumpul sekelas, tapi kebetulan saya gak ikut jadi kurang tau situasi saat kumpul bareng, juga saat janjian kumpul di Smaga.
Check sound dimulai. Kami duduk didepan alat kami dan mulai memainkan lagu. Agak nervous and lupa-lupa ingat not. Dan ini yang bikin check sound gak bisa maksimal. Banyak nada yang gak pas juga. Check sound kali ini juga bikin pak Dhar kecewa karena gak sesuai harapan. Kami juga sadar hal itu and berusaha buat latian lagi supaya pas tampil gak ngecewain.
Makin mepet hari H, makin deg-degan. Hari sabtu sore, abis latian bareng pak Dhar, pak Dhar ngajakin buat gladi bersih di pendopo alun-alun. Suasanannyaa tenang, dan gak nervous banget kayak pas check sound. Gladi kali ini lumayan bagus kalo dibandingin sama check sound yang udah lalu. Sebenernya sih ada latian bareng, tapi berhubung ada pentas jadi gak bisa join. Kelar gladi, kami pulang buat siap-siap nanti malem. Janjian ketemu di pendopo jam 8, pakaian batik biru Smaga.
Jam 8 ontime kami sampai di tempat. Belum ada penonton yang dateng dan para pemain gamelan dari saras juga masih pada siap-siap. Lama juga ternyata nunggu mulainya acara. Bayangin, molor sampe sejam. Temen-temen sekelas juga pada gak bisa dateng, gegara tadi latian sampe malem. Pashaiful sama bu Endang juga belum dateng. Ternyata emang gak enak tampil tapi gak ada guru yang nonton, udah rapi pake seragam sekolah juga. Kurang keren apa coba?. Tapi, harus tetep semangat supaya gak ngecewain penonton yang dateng.
            Sekitar jam 9 acara dimulai. Yang main ibu-ibu paguyuban gamelan. Permainan gamelannya? Bagusss...  setelah ibu-ibu ini, giliran saya dkk. Yang bikin saya seneng waktu ada ibu-ibu bisikin saya kayak gini,” Ayo dek, jangan kalah sama ibu yang udah tua yaa”. Wah seneng rasanya ada yang support, anggap aja malaikat penyemangat deh. Naik panggung, salam pembuka dari sinden langsung kita main. Bener-bener serius dan fokus. Dan ternyata kita bisa ! walau gongnya jauh, walau cuma bisa ngandelin kendang. Tapi gak ada masalah. Lancar kayak jalan tol. Selesai main langsung disuruh makan sama pak Dhar. Makan rame-rame di gedung sebelah pendopo, setelah rampung makan-makan terus foto-foto bareng. Beberapa hari setelah pentas dipendopo, ada temen lain kelas yang memuji penampilan kami. Mereka bilang kata pelatih mereka, kami bermain cukup bagus. Rasanya sih seneng ada yang memuji, tapi juga harus meningkatkan diri supaya lebih baik dari yang kemarin dan dari yang lain.
Latian latian dan latian. Selain latian kami juga sudah merancang properti apa saja yang digunakan. Kami rencana akan membuat properti setelah UAS ganjil (sekitar tanggal 15, tepatnya saya lupa). Buat gamelan juga ada tambahan lagu, yaitu Jogja Undercover. Ini musik buat akulturasi, dan kami diminta buat ngiringinya pake gamelan.
UAS selesai dan ada waktu sekitar dua minggu buat latian intensif dan bikin properti. Buat latian kali ini dan properti, kami dibantuin sama mas Trinil (GOR). Hampir tiap hari kami kumpul ke GOR bikin properti, istirahat makan siang bentar lanjut latian di Masehi sampe maghrib. Disini ini mulai ada cekcok antar temen sekelas. Pokoknya keliatan semua deh. yang sukanya alesan telat ada. yang nyepeleian aturan ada. yang ngomongnya kasar padahal niatnya ngingetin ada. yang ortunya gak ngebolehin keluar ada. yang tiap hari diomelin? Banyak.
Selain intrik antar temen, sempet ada intrik konsep pagelaran juga. Sekar gak setuju sama konsep yang udah dipake. Menurut Sekar, agak aneh kalo tiba-tiba orang kota masuk dan langsung nari. Tapi, koordinator bilang kalo yang nari duluan itu orang desa dan tiba-tiba orang kota dateng ngeganggu, juga jatuhnya jelek dan kasar. Ditambah dengan gimana nanti waktu kami percakapan, mau dubbing apa enggak, apa Bima-Aisah yang nanti ngisi suara waktu percakapan. Buat opsi pertama, koordinator gak setuju karena kelas lain udah banyak yang pake. Kesannya jadi plagiat. Opsi kedua, gak mungkin Bima-Aisah niruin banyak suara. Terlalu susah dan mereka juga masih kurang pengalaman. Jalan tengah, jajak pendapat. Suara terbanyak tetep di konsep awal dan pake suara sendiri-sendiri. Pernah juga cekcok sama tukang parkir gor, gara-gara nyuruh bayar tapi gak becus jaganya. Hampir mas Trinil mau ditantangin duel sama mereka. Mana maennya keroyokan lagi.
Tapi itu cuma sebagian intrik aja. Masih banyak kesenangan, kekeluargaan, and kerahatan yang ada dilatian ini. Pernah waktu hujan pertama kali turun pas latian, setelah latian bukannya pada pulang malah dangdutan sambil joget-joget yaa saat itu juga. Pernah juga waktu H-3 pagelaran, turun hujan gede. Semua hujan-hujanan bareng. Nemenin yang kehujanan, satu rasa satu jiwa. Kalo satu kehujanan, semua kehujanan. Selain pas hujan, ada juga pas kita main bareng-bareng. Jadi setelah semua selesai sholat, rame-rame main. Gak tau namanya apa, pokoknya badan membungkuk, satu tangan hampir nyentuh kaki, tangan satunya itu megang lengan tangan yang lain, terus badannya diputer-puter sampe sepuluh kali. Kadang sampe lebih. Dijamin deh begitu bangun langsung jalan sempoyongan gak jelas, kadang malah sampe jatuh. Tapi, yaa rahat.
Tentang penggunaan bendera dan nyanyi lagu nasionlisme. Ini sebenernya udah dari awal konsep. Cuma konsep ini tenggelam seiring sibuknya latian and prepare properti. Konsep ini muncul lagi pas sekitar H-5/H-6 pagelaran. Kesulitan latian bawa bendera itu, nyamain langkah sama kekompakan antara bendera merah sama putih.
Selain kesulitan bendera, kami juga masih belum bisa kompak, luwes, dan menjiwai peran kami masing-masing. Mas Trinil bilang, mental panggungnya belum ada. Masih suka guyonan, gak fokus, masih seneng ndongeng dhewe. Kami baru bisa serius and menjiwai itu H-3. Itupun sebelumnya ada cekcok lagi. Kebetulan itu hari Rabu, 18 November 2013. Semua sudah capek, mulai sakit dsb. Intinya mau ngelibur deh, walau cuma setengah hari doang. Saya sendiri juga sudah ngerasa capek banget, badan juga pegel-pegel. Ada yang pingin libur sehari, ada yang gak pingin, ada yang mau libur walau cuma setengah hari doang. Saya sih pingin libur, entah setengah hari aja. Tapi, semua kembali ke suara mayoritas. Ribut libur gak ada ujungnya, mas Trinil akhirnya turun tangan. Mas Trinil minta kami buat duduk melingkar bareng-bareng. Beliau minta kami buat tutup mata dan fokus ngedengerin suaranya. Beliau minta kita buat inget orangtua, inget berapa uang yang habis, berapa lama buat latian. Apa masih tega minta libur sedangkan latian aja belum bisa fokus? Iyaa kalo nanti pentas bisa bagus. Kalo engga? Kalo ternyata hasilnya ngecewain ortu?. Semua ngerenungin apa yang dibilang mas Trinil. Setelah dimotivasi sama mas Trinil, baru deh kami mau latian dan tanpa libur.
H-2, kamis, 19 Desember 2013. Masih tetep latian dan masih lengkap. Menurut saya, latian kali ini agak beda. Kami gak terlalu forsir tenaga, tapi masih lebih baik dari yang kemaren-kemaren. Mas Trinil lebih menekankan gamelan buat latian kali ini. Setelah latian, kami kumpul lagi buat ngerencanain latian besok. Awalnya mas Trinil minta kami buat latian lagi besok pagi. Siangnya tinggal ngelarin properti rumah-rumahan, sorenya gladi, abis gladi latian lagi. Hampir semuanya gak setuju. Takutnya kalo ngedrop terus malah sakit. Ada usul lagi, kalo malemnya gak latian gimana. Ada yang setuju ada yang enggak. Ada yang usul lagi, latiannya siang tapi malem gak usah latian. Opsi terakhir ini yang jadi keputusan, karena mayoritas pilih ini.
H-1, Jumat 20 Desember 2013. Siang jam 2 semua latian lagi. yang di gor yaa latian, yang di masehi juga latian. Sore sekitar jam empat, semua menuju Smaga buat gladi bersih. Pas gladinya dua belas ipa satu, kebetulan hujan turun. Sampe kelas lain pada teriak supaya stop dulu. Takutnya pada ngedrop. Tapi kami tetep gladi sampe selesai. Mas Trinil minta semua (pr) buat pulang. Masalah ngerakit rumah-rumahan, biar laki-laki aja. Penari sudah gladi, gamelan belum check sound sama sekali. Kami udah minta buat ipa tiga minjemin alatnya, tapi pelatihnya itu yaa ampunnn. Bikin emosi banget. Gimana enggak emosi? Abis mereka gladi, mereka latian nonstop tanpa ngasih kami peluang buat check sound paling enggak satu lagu. Harusnya kalo udah latian yaa udah dong, ngapain diforsir? Enggak pede apa gimana? Mentang-mentang udah tau kami mainnya bagus terus mau sabotase biar kami besok mainnya jelek? Kami baru bisa check sound abis maghrib. Sebenernya mbak herlita udah bilang kalo jangan main gendhing malem-malem. Pas check sound ini saya gak bisa lama-lama. Ortu udah nyuruh pulang soalnya. Meski besok mau pentas pagelaran, saya gak ngerasa grogi atau nervous. Rasanya flat. Mungkin groginya besok kali yaa
Hari H, 21 Desember 2013. Kami diminta buat kumpul jam 5 shubuh, buat di rias. Satu persatu udah mulai pada dateng, dirias terus ganti baju. Kami dapet giliran pentas sekitar jam 11 siang.  
Yaak kelar ips satu pentas, sekarang giliran kita. Ribetnya itu waktu mau ngangkat alat ke panggung. Udah berat, panitia juga yang bantuin cuma sedikit. Harusnya sih, kita gak perlu ngegotong hampir semua alat. Harusnya ngatur letak doang. Udah ribet, berat, lama juga. Setelah gamelan siap semua, dan pemain sudah mulai duduk di depan alatnya, tiba-tiba dari sound musik (selain gamelan) gak bisa ngeread cd musik yang udah dibikin. Sempet kaget and cemas. Tapi untungnya masih terbaca kok.
And here we go... THE DUBSTEP OF JAVA CRESENDO.
Loading...

Ayo Gabung di Sini !!

Arsip Blog