Kamis, 17 April 2014

Pagelaran Seni, bukan hanya cerita tentang seni, tapi tentang kekeluargaan...


Abdur Rachman Yusuf
01

One Soul, One Heart...
Pagelaran seni, wah..kebayang megahnya panggung-panggung, alat musik, make up, dan para pekerja seni yang profesional.. Eits, bukan itu yang ane maksud..
Pagelaran seni, dimana satu angkatan menunjukkan potensi yang masih terpendam, sisi lain dari mereka yang setiap hari bergelut dengan fisika, kimia, matematika, ekonomi, sosiologi, geografi, dan mata pelajaran lain. Pagelaran bukan hanya proses mencari nilai seni budaya, tetapi tentang bagaimana diri kita ini melakukan suatu pengorbanan.
Pengorbanan pagelaran, setiap hari latihan, latihan, latihan, dan latihan lagi..tidak ada kata libur bagi kami kala itu. Dari Senin sampai Senin lagi selalu pulang sore. Panas dingin kita lalui bersama, itulah namanya KEBERSAMAAN.
Latihan pagelaran, dimulai dari pembuatan konsep cerita atau alur dari pagelaran kami. Perbedaan pendapat selalu ada setiap pertemuan, tapi kita punya cara untuk menyelesaikan perbedaan yaitu dengan cara voting. Setelah konsep dibuat, mulailah pembagian peran-peran untuk kami semua, ada yang bagian musik, modern dance, tari, dan para crew yang berperan sebagai “pembawa cerita”. Dari kawan kami ada yang punya kenalan pelatih di setiap bidangnya, jadi kita gak perlu repot cari pelatih lagi.
Konsep awal cerita kami terbilang spektakuler, karena menggabungkan antara musik, drama, dan tari. Tapi konsep selalu berbeda dengan penerapannya, kami ada kendala di bagian musik, dimana para pemain gamelan tidak bisa mengiringi para penari karena materi lagu yang sangat susah bagi pemula seperti kami, akhirnya konsep diubah lagi. Dan saat kumpul itu juga kita bahas sanksi atau hukuman buat yang suka telat latihan, jadi kita putuskan kalau telat 5 menit, harus keliling lapangan 2x, berlaku kelipatan, hehe..itung-itung olahraga.
Setelah jadi konsep yang “setengah matang”, kami pun melanjutkan agenda kita yaitu latihan, per kelompok dibagi, yang gamelan ya latihan gamelan, yang modern dance ya latihan modern dance, yang jawa ya latihan tari jawa... Per kelompok itu ada koordinatornya, biar bisa jalan semua, ada koordinator pusatnya, Sandra sama Bima.
Setelah beberapa hari latihan, banyak teman kita yang sering datang terlambat lebih dari setengah jam, akhirnya karena banyak yang protes tentang sanksi, maka berlaku sistem denda. Regulasi ini emang keliatan kejem, telat satu menit denda 500, berlaku kelipatan, tapi kalo udah masuk waktu 30 menit, denda jadi 20rb, kalo 30 menit masih ada yang telat lagi, berlaku peraturan tambahan, yaitu 30 menit 20rb ditambah menit-menit lebihnya dikali 500 rupiah. Nah, temen kita ada yang sukaaaaa banget telat, namanya Aurora, dia sering banget telat, apalagi pas latihan bareng, alesannya ketiduran, but siapapun orangnya, sanksi tetap berlaku.
Setiap hari kita juga harus nabung buat persiapan properti, kostum, make up, dll. 2000 per hari, banyak juga kalo di kalikan 3 bulan. Latihan berlanjut terus setiap hari, tapi itu baru latihan per kelompok, belum latihan bareng beberapa elemen diatas (ceileh elemen) *skip*
Setelah semua dirasa cukup matang, kurang satu lagi yaitu bagian dari akulturasi, dimana kita bingung gimana nampilin budaya akulturasi, karena emang dari awal kita kurang koordinasi sama pelatih-pelatih. Akhirnya pada suatu sore yang mendung, diadakan rapat dadakan untuk membahas penampilan akulturasi.
Banyak usul dari kawan-kawan terutama dari bagian penari jawa dan modern dance, mereka usul ini dan itu, tapi para pelatih tidak bisa mengabulkan permintaan mereka, karena kendala waktu yang udah mepet banget, kurang lebih 3 bulan lah...
Yaudah mau gak mau kita terima, akhirnya kita putusin kalo kita bakal nampilin campuran antara kebudayaan jawa dan modern. Tapi malemnya dari rapat dadakan itu, group gamelan disuruh latihan di jalan belimbing sama pelatih. Akhirnya kita sholat di sekolah, terus nunggu sampe setengah 8, tapi berhubung ane ada job di luar sekolah, ane tinggalin kawan-kawan di sekolah, tapi cuman bentar kok..
Setelah beberapa lama di sekolah, perut mulai kroncongan, dan ane sebagai cowok yang sok keren (padahal engga), sok-sokan nawarin makan temen-temen yang kebanyakan cewek, soalnya cowoknya belum pada dateng. Padahal ane kagak punya duit, di dompet cuman lembaran 20 ribu, tapi ane gak kehilangan akal, ane ajak semuanya makan bareng, tapi cari yang murah, mungkin mereka tau kalo ane gak punya duit, akhirnya kita patungan buat beli martabak roti, sempolan, nasi campur (karena yang cewek ada yang belum makan), dan minuman. Kita bawa makanan ke sekolah, dan kita makan bareng di sekolah, wuidih, kapan ya bisa kayak gitu lagi. Rahat!
Akhirnya kita latihan jam setengah 8 sampai di jalan belimbing. Cuman 1x putaran lagu sih, tapi kita punya pengalaman lagi..hehe, pas mau pulang, eh ujan deres banget, sebenernya bawa jas ujan sih, tapi nunggu ujan reda dulu, korsa meeen..
Pas udah hampir reda, ane putusin pulang, kebetulan, temen ane yang cewek ada yang belum di jemput dan mau nebeng ane, yaudah ane pulang bareng sama tuh cewek, tapi cuman temen kok..
Besoknya kita latihan lagi seperti biasa, sampai pada akhirnya kita, group gamelan, ditawari main di Pendopo Pekalongan, wuidih, belum apa-apa aja udah disuruh main di kota. Yaudah, karena emang kita pengen cari pengalaman, akhirnya hari Sabtu kita main di Pendopo Pekalongan, ternyata eh ternyata, acara itu adalah acara kampanye sebuah partai yang ada gambar banteng, tapi gak papa lah, yang penting nambah pengalaman. Malem itu, kita makan bareng lagi, seret, gak ada minumnya, maklum, makanan dari partai.
Skip, lanjut latihan, selama latihan, banyak kendala seperti hujan dan para pelatih yang tidak bisa hadir. Sampai pada akhirnya kita udah mateng semua, kita LATIHAN BARENG, YEY!
Kita latihan sepulang sekolah setiap harinya, jadi bagi kita, rumah itu hanya tempat untuk tidur, besok paginya kita berangkat pagi pulang malem, sarapan di sekolah, makan siang di warung, makan malemnya engga’, udah capek latihan, sampe rumah langsung istirahat. Banyak dari kawan-kawan yang kondisi fisiknya lemah dan akhirnya tumbang di tengah jalan, tapi ane punya cara sendiri biar tubuh nggak ngedrop, selain menjaga pola makan, ane juga minum jamu biar kondisi tubuh tetap prima, yah, walaupun begitu, tubuh ada batasan sendiri dan kita gak bisa maksain diri, nanti kalo kecapekan dan kolaps repot sendiri kitanya.
Latihan awal kita masih kurang bagian akulturasinya, tapi over all kita udah 80% jadi, tinggal mantepin bagian akulturasi dan penari-penari yang mungkin kurang luwes..nah, di samping kita latihan bareng, kita juga bikin properti. Kita bikinnya di GOR, dibantu sama orang sana, kita bikin lesung sama warung-warungan, properti kita banyak kendala, karena waktu itu hujan masih sering mengguyur tanah Pekalongan, akhirnya H-5 properti mulai dibuat dari awal sampe akhir, tapi memang tidak sehari jadi. Latihan terus, panas dingin kita lewati bersama, latihan sambil hujan-hujanan juga kita lalui bersama.
            Kawan-kawan yang sudah merasa capek agaknya kurang bersemangat untuk latihan, akhirnya Sandra mengundurkan diri dari koordinator karena tidak bisa mengatur kawan-kawannya yang males. Suatu waktu juga ane pernah marah sama kawan-kawan, hari minggu tanggal berapa tuh, lupa, yang jelas hari minggu, cuaca mendung, dan kawan-kawan yang dateng ke tempat latihan malah ngerjain tugas fisika. Damn! Ane yang rumahnya jauh merasa terhina sama kawan-kawan yang menyepelekan latihan, emang sih tugas fisikanya penting, tapi kenapa gak dari kemaren-kemaren aja? Ane juga udah kelar sabtu malemnya kok..ane yang esmosi langsung bawa masuk alat-alat gamelan, habis itu ijin pulang, dan sialnya lagi, ane dicuekin karena mereka masih ngerjain tugas fisika, yaudah ane tambah sebel.
            Setelah beberapa hari terakhir, H-2 kita udah fix semua, kita berdoa bersama-sama supaya pagelaran bisa berjalan dengan baik. H-1 properti sudah siap semua, barang-barang dibawa ke sekolah. Malemnya setelah GR, yang gamelan nyoba alat yang di sewa sekolah. Kira-kira jam 8, yang cewek disuruh pulang dan yang cowok ngrakit properti warung. Tapi ada satu cewek yang masih di sekolah, dia Fairuz, kepalanya pusing, akhirnya kita cari makan dulu, makan bareng, setelah agak mendingan, Fairuz disuruh pulang. Kira-kira jam 10 malem ane ngantuk banget, sambil bikin properti sambil cerita horor di sekolah, wuis...
            Jam 11 malem ane pulang karena rumah ane jauh, yang lain masih di sekolah sampe jam 1. Besoknya pas hari H, anak-anak disuruh berangkat jam 5 buat make up, terutama yang cewek, ane yang rumahnya jauh akhirnya sampe di sekolah jam setengah 6. Malemnya pulang kemaleman akhirnya ane masuk angin, bolak balik ke WC dan ditambah gerogi, jadinya ke toilet beberapa kali. Setelah semua siap, para personil (ciyeh) mempersiapkan diri di sebelah panggung sambil menyiapkan properti. Pas giliran mau maju, eh, panitia gak ada yang bantuin angkat-angkat alat gamelan, langsung aja ane minta tolong para panitia buat ngangkatin gamelan ke atas. Pagelaran berjalan lancar tapi ada kendala pada operator yang salah mengoperasikan lagu pengiring. Operator juga manusia, salah itu wajar. Setelah semua berlalu, kami foto bersama, kemudian ganti pakaian.
            Ane yang kepalanya agak pusing, jam 1 siang pulang ke rumah, padahal pingin liat flashmob , tapi yaudah lah, daripada tambah sakit.

------------------------------End of Story------------------------------
Setelah berlalunya pagelaran, hari Minggu H+1, kita ngadain acara bakar-bakar di salah satu rumah temen ane, berhubung duit pagelaran masih ada dan denda masih banyak, maka kita beli banyak ikan, tapi yang dateng cuman dikit, yang lain ada yang liburan, ada yang sibuk, ada yang capek, dan lain sebagainya.
            Pagelaran ini merupakan kenangan yang indah, suatu saat, kita akan bercerita dengan bangga kepada anak cucu kita bahwa kita pernah menampilkan sebuah karya seni yang megah dan penuh pengorbanan.


“Jangan berjalan di depanku karena aku bukan pembantumu, jangan berjalan di belakangku karena aku bukan rajamu, berjalanlah di sampingku karena kita adalah teman”
Loading...

Ayo Gabung di Sini !!

Arsip Blog