Kamis, 17 April 2014

Kebersaman Pagelaran Seni


Nama : Anisa Mirra Tsaniya 
Kelas   : XII IPA 1
No.      : 2


Pagelaran seni adalah acara tahunan yang dilaksanakan di SMA Negeri 3 Pekalongan. Pagelaran seni ini di laksanakan untuk memenuhi nilai ujian praktek seni musik pada kelas XII ini. Dan tahun ini adalah giliran aku dalam partisipasi pagelara tersebut. Pagelaran itu sendiri berarti suatu kegiatan dalam rangka mempertunjukkan karya seni kepada orang lain (masyarakat umum) agar mendapat tanggapan dan penilaian dan seni adalah  keindahan dan seni adalah tujuan yang positif menjadikan penikmat merasa dalam kebahagiaan. Sehingga dapat disimpulkam pagelaran seni ini adalah suatu karya yang di tampilkan untuk mendapatkan penilaian dan kebahagiaan bagi yang mekihatnya. Dan untuk tahun ini tema yang diangkat adalah akulturasi perpaduan dua budaya luar dan budaya dalam negeri. Ini adalah tema yang berbeda dari tahun sebelum – sebelumnya. Memang tidak di pungkiri bahawa setiap tahunnya memiliki tema yang bervariasi dan pastinya makin kreatif dan bagus banget.
Pertama – pertama dalam memilih apa yang akan diangkat pada pagelaran khususnya kelas saya sendiri itu butuh waktu yang lumayan panjang untuk memikirkan apa yang akan di pentaskan. Dari beberapa kita negara mana yang bagus untuk di padukan nengan kebudayan dalam negeri tetapi beberapa kali juga kita berubah – ubah (maklum ini pertama kalinya memiliki projek yang cukup besar dan tidak semuanya memiliki pengalaman). Dan akhirnya pada pada saat rapat rutin (gayanya kayak organisasi apaan gitu yah :D) dapat diambil keputusan bahwa yang akan diangkat adalah akulturasi antara Jawa – Hip hop.
Pada saat itulah mulai di bagi kelompok anatara Jawa Hip – hop dan gamelan karena kelas kita menggunakan musik gamelan untuk mengiringi tarian. Dan pada saat itulah aku di tetapkan untuk masuk ke kelompok hip – hope enggak menduga aku bakalan masuk ke hip – hop tapi apapun yangterjadi aku bakan kasih yang terbaik. Pertemuan rutin pertama selesai. Selanjutnya kita mulai cari deh pelatih buat penampilan kita, beberapa kali di tolak oleh pelatih dan akhirnya dapet juga.
Hari pertama latihan itu hari Minggu untuk tanggalnya entah deh udah lupa saya di situ kita di kumpulkan unruk membahas tema maksud dan tujuan (hallah..) sama pelatihnya bla bla bla... tapi pelatihnya nyaranin yang melenceng jauh sama apa yang kita inginkan. Hari itu kita belim sempet latiha dan cuma bahas maksud kita aja. Besoknya pelatihnya ngabarin gini “maaf saya tidak bisa ngelatih kalian” intinya gitulah, kesel banget si tapi yasudahlah. Akhirnya temen dari kami punya kenalan pelatih dan pelatihnya bisa. Alhamdulillah.
Karena kita ada Jawa dan Hip – hop jadi kita latihannya sendiri – sendiri, dan karena aku hip – hop aku cuma akan cerita tentang hip – hop aja. Kita di latihan hip – hop sama mas Tio pada awal memang agak kaku soalnya udah lama banget enggak ngedance, tapi asik. Di situ kita di ajarin yang dasar dulu karena kita enggak semua punya skill dance, jadi semua gerakan yang di beriin itu yang dasar – dasar.
Pada saat rapat rutin berikutnya kita membahas tentang peraturan – peraturan apa saja yang tidak boleh dilakukan, antara lain jika terlambat 5 menit lari satu putaran apapun alasannya jika terlambat harus lari kecuali dia ijin karena sakita atau ada masalah kendaraan. Akhirnya itu di sepakati kita semua. Kalo dibilang aku terlambat atau enggak ya pasti pernah tapi enggak banyak kok cuma ± 4 atau 5 lah. Latiha pertama, kedua, ketiga, keempat,.... dan seterusnya itu belum terlalu menantang atau belum ada masalah lah paling kecil – kecil doang mulai bulan November – Desember itu kita mulai ketat dan prihatin. Dan jujur aku juga ngerasa itu walau mungkin tidak keliatan, karena bulan – bulan mendekati hari – H enggak ada rasa gregetnya gitu udah latihan guyonan terus, enggak serius apalagi yang cowok enggak ada tanggungjawabnya gitu pada diri sendiri, bukannya mau nyalahin orang lain tapi itulah faktanya.
Aku juga belum ngerasa maksimal si tapi gimana ya waktu aku mau serius yang lain malah nyantai enak – enakan, akunya jadi ikut – ikutan dong. Jujur ya aku tu kayak ga ada temennya gitu di hip – hop semuanya pada sibuk sama urusan sendiri males aja kalau cuma yang latihan hip – hop doang pada masih ninggiin egonya masing – masing apalagi *tuutt* tu kalau ada latihan gitu ya jarang banget ikut mesti ijin ini lah itulah padahal waktunya gak lama. Udah nanti kalau latihan bareng dia tu yang kelihatan gak kompak terus sukanya ngatur – ngatur, seenaknya aja ngubah gerakan. Emang anda siapa jarang latihan juga, makanya latihan dong! Emosi kan jadinya huh kalau di inget – inget emang bikin emosi si.
Enggak aku aja yang ngerasain gitu, temen ku yang sering cerita sama aku juga ngerasain hal yang sama sampe bongko dan terserahlah kesadaran sendiri, sudah capek lah nuntunin kamu terus. Selama pra pagelaran itu aku sering mbolos les, pulang sore bahkan malem capek lah ya. Tapi bukan itu si masalahnya di setiap kita mau ijin sama koordinatornya yang katanya udah keluar itu karena udah capek dan bongko sama kita semua aku jadi takut ngomong ijin sama. Bukan apa – apa si ya aku ngertilah gimana perasaan dia, aku juga pasti ngelakuin yang sama. Sebenernya tu kita serius kok tapi ya gitu kita belum bisa seserius yang kamu mau mungin.
Oh iya, karena Jawa dan Hip – hop udah punya semua materi atau gerakannya udah jadi semua cuma kurang ngompakin aja kita latihan di SMP / SMA Masehi untuk gabungin keseluruhannya dari tarian sampe musik. Di Masehi itu kita latihan ± 2, 3 minggu lah, latihan dari awal hingga akhir. Pertama – tama si susah banget ini harus gimana, memang praktek itu lebih susah daripada teori. Karena mungkin susahnya itu drama sama gabungin Jawa Hip – hopnya kalau menurutku kareana itu yang membutuhkan waktu yang cukup lama, bahkan kita minta sampai minta bantuin sama Mas Trinil.
Setelah lama enggak berangkat les akhirnya berangkat juga, jujur ya selama pra pagelaran ini aku sama sekali enggak mikirin pelajaran ya aku pikirin cuma pegelaran saking stres, frustasi (hallah..) temen – temen juga berpikiran yang sama. Udah ini aku mau pulang eh dapet sms kumpul di sekolah sekarang penting mana pake tanda pentung lagi aku kan jadinya buru – buru. Nah di situ memang si kayaknya penting pake banget soalnya dari wajah – wajahnya nyeremin, kita bahas konsep yang udah kita buat dan sudah jadi ada yang bilang kalau ini ni bukan akulturasi. Bla bla bla.... (engga bisa di ceritain terlalu rumit intinya gitulah) di situ situ aku langsung ngerasa putus asa, down, kecewa campur aduk deh. Yang tadinya semangat mau lebih baik denger kabar buruk itu jadi down. Hahh...
Tapi walau begitu kita sudah capek untuk mikirin konsep lagi konsep lagiini gimana. Mending kita lakuin yang udah kita buat bareng – bareng tanpa menghiraukan omongan orang lain dan itu terbukti setelah beberapa hari kemudian. Sebelum kita ngelaksanain UAS pada tanggal 3 Desember kita latihan sekali dan ngebahas tentang properti. Oh iya aku lupa ada yang kelewatan untuk di ceritain waktu itu setelah selesai latihan kita bahas tentang drama kita akan pakai mic atau dabing. Kalau mic gak mungkin karena yang akan dialog itu penari gak mungkin kan setelah nari dia harus nyari mic dan siapa yang nyiaoin micnya ribet banget pokoknya. Cuma satu yang masih mungkin yaitu dabing, tapi ada dari salah satu dari kita yang menolak banget, katanya kalau dabing itu udah ada di kelas lain kalau bisa jangan sama gitu loh dan kalau dabing itu nanti kemungkinan ada suara dan yang di ucapin gak pas sedangkan dramanya kita itu cukup panjang dialognya.
Dan ada juga yang bilang tapi kalau enggak gitu kita harus teriak – teriak dialognya kalau enggak gitu enggak bakalan kedengaran sama penontonnya. Walau cuma masalah mic, ada juga yang nangis saking capek, gak dingertiin udah putus asa deh. Haduhh...
Tapi terlepas dari itu semua aku ngerasa ini kebersamaan yang sesungguhnya saling ngasih saran satu sama lain waktu aku masih belum bisa suffle temen – temen semua ngasih semangat buat aku sampai akhirnya aku bisa. Tidak hanya aku tapi semua juga memiliki hal yang sama, yang tadinya gak bisa main gamelan sekarang jadi bisa, yang tadinya juga gak bisa nyinden sekarang jadi bisa. Berbeda dengan latihan – latihan sebelumnya baru kali ini aku ngerasa ini adalah latihan yang terbaik yang pernah kita tampilkan di situ kita benar – benar walaupun diguyur air hujan, tapi kita tetap meneruskannya sampai akhir karena dari awal kita sudah sepakat apapun yang terjadi walapun hujan atau panas sekalipun kita tetap melankutkan latihan. Dilihat dari semakin mepetnya hari sampai hari – H. Tapi dari guyuran hujan itulah yang membuat kita tambah semangat dan serius bener – bener tanpa bercanda ngomong sendiri dan berusa serasa ada di stage beneran.
Itulah kali pertama kita latihan dengan hujan – hujanan sebelumnya ada masalah karena ada yang minta libur, maklum lah setiap hari kita latihan dari pagi sampek sore. Tapi gak etis banget dengan masih keadaan seperti ini minta libur hahhh.. memang ya banyak sekali cobaannya. Oh iya aku lupa selain kita latihan kita juga buat properti buat melengkapi pada adegan dramanya, kita buat propertinya di GOR di bantu sama mas Trinil. Properti yang kita buat antara lain lesung , tongkat lesung, dan gubug. Kita buat propertinya setelah UAS selesai jadi lebih banyak waktu, kita juga membagi waktu antara membuat properti dan latihan misalnya pagi membuat properti siangnya latihan sampek sore itu di lakukan setiap hari sampek menjelang hari – H. Namun pada H-1 kita tidak latihan hanya beristirahat jaga kondisi dan mental sehingga besoknya tidak ada halangan apapun, tapi tetap ada gladi bersih pada gladi bersih itu tidak full banget dan di setiap musik yang “ana udan salah mangsa..” itu tu kebetulan setiap latihan turun hujan, seandainya besok pas tampil beneran keren kali ya hehe.. setelah gladi bersih kita siapin semua properti dan merakit gubug, kenapa di bilang merakit karena dari atap dan dindingnya sudah di tempel pada kayu sehingga kita cuma ngeracik gubugnya di sekolah.Tapi aku tidak ikut serta dalam meracik gubug itu, karena itu adalah tugas cowok.
Sampai dirumah rasa deg – degannya itu udah kerasa padahal tampilnya besok, hadeehh... tangan kaki dingin semua tapi bisa tidur si tetep ya. Ngebo :D
Karena pentas seni ini dilaksanakan bersamaan dengan pengambilan rapot tapi aku sama sekali tidak memikirkan nilai rapot ku sama sekali seperti di lupakan begitu aja J tapi tetep dong berdoa. Pada hari Hnya puncak ketegangan maksimal itu waktu giliran kelas XII IPA 1 tampil itu rasanya campur aduk ada seneng deg – degan takut salah tapi bismillah bisa menampilkan dengan baik dan lancar demi kita semua, dan alhamdulillah aku bisa. Yeay leganya.
Loading...

Ayo Gabung di Sini !!

Arsip Blog